Kata Mereka tentang Banten

00.14

Wildan dan tim penari dari DIY foto bersama Banten Muda

Duta Seni Pelajar 2013 Se-Jawa, Bali, dan Lampung telah usai. Banyak kesan dan cerita yang ditinggalkan, baik bagi Banten selaku tuan rumah, maupun para delegasi dari provinsi yang ikut meramaikan ajang ASP 2013 ini. BieM berkesempatan bincang-bincang dengan beberapa pelajar dari daerah lain, di antaranya ada Nyoman Triyana Usadhi dari Bali, Anton dari Jawa Tengah, Novi dari Jawa Barat, Wildan dari Yogyakarta, serta Tika dari Jawa Timur.

Banten Muda : Selamat malam, teman-teman. Selamat datang di Banten. Ceritain, dong, gimana perasaan kalian setelah terpilih menjadi salah satu yang mewakili provinsi kalian ke ajang DSP 2013!
Nyoman          : Yang pasti bangga, saya dipercaya untuk mendapatkankan peran utama dalam tarian yang akan dibawakan nanti pas acara puncak.
Tika : Bangga, dong! Yang pasti seneng banget. Ini adalah pengalaman yang aku tunggu-tunggu selama ini dan alhamdulillah tercapai.
Wildan : Bangga, dapet pengalaman banyak. Akhirnya menginjakkan kaki juga di Serang, Banten. Sesuatu banget, deh.
Novi : Sangat, sangat, dan sangat bangga. Kan di Jabar banyak banget yang daftar pas audisi, dan aku terpilih menjadi salah satu yang ikut mewakili Jawa Barat.
Anton : Alhamdulillah bangga sekali, terutama aku yang dari Wonogiri bisa mewakili Jawa Tengah. Hehehe.

Banten Muda : Siiip. Oh iya, berapa lama nih latihannya sebelum bener-bener mantap untuk tampil maksimal di panggung DSP nanti?
Novi                : Sekitar 2 bulan. Latihan yang bener-bener disiplin. Kebetulan aku juga ikutan sanggar, jadi ya, gak terlalu capek. Dinikmatin aja.
Nyoman : Kalau dari waktu audisi ke Denpasar, kayaknya butuh 2 bulan, ya. Persiapannya ya jaga kesehatan dan konsentrasi penuh. Kalau buyar sedikit aja, nanti jalan cerita yang dibawakan jadi gak nyambung, kan bahaya. Hehehe.
Tika : Kerja keras dan membangun kekompakan yang bener-bener solid. Kita latihan selama 1 bulan, dan Insya Allah siap untuk tampil maksimal. Doain yaaa.
Wildan : Wah, kayaknya saya nih yang paling lama. DIY latihan selama 2,5 bulan. Hehehe. Itu pun masih kurang buat aku, soalnya baru pertama kali ikut yang beginian. Hehehe.
Novi                 : Sekitar 2 bulan juga. Bersiapan dari Novi sendiri, harus pinter bagi waktu dan tahan capek. Soalnya Novi juga sekolah. Hiks!

Banten Muda : Nah, kalian kan datang dari luar Banten, nih. Mungkin ada yang pernah juga datang ke Banten sebelumnya. Dan kemarin juga udah ditampilin beberapa budaya kesenian dari Banten. Gimana nih kesan kalian terhadap Banten?
Anton             : Asyik! Banten asyik banget. Makanannya juga enak-enak! Hehehe.
Novi : Hmmm, meskipun sekarang beda provinsi, Banten dan Jawa Barat pernah berada dalam satu provinsi yang sama. Jadi sedikit banyak masih ada kesamaan, misalnya dari bahasa.
Wildan : Nyaman. Tapi yang aku heranin, kok hotelnya pindah-pindah, yoo? Hehehe. Agak capek juga angkat-angkat tas.
Tika : Banten enak banget! Orangnya ramah-ramah, Kota Serang sendiri juga bersih. Seru, lah!
Nyoman : Ini pertama kali saya ke Banten. Asyik, ya. Walaupun kemarin sempet serem liat pertunjukan debus. Tapi itu pertunjukan yang keren abis!
Banten Muda  : Oke teman-teman, terima kasih ya udah meluangkan waktu buat ngobrol sama Banten Muda. Sukses terus untuk kalian.
[Iwan]
Nyoman dari Bali. 

Anton penari dari Jawa Tengah

Novi si mojang Bandung

Tika dan penari dari Jawa Timur




Share this

Related Posts

Previous
Next Post »